Logo Meterin
Solusi Pembaca meter cerdas Berbasis Internet of Things
Solution

Solusi Pembaca meter cerdas Berbasis Internet of Things

Meterin Topology 2021 Update

Pengukur pintar telah mendapatkan popularitas yang cukup banyak di seluruh dunia dalam beberapa tahun terakhir. Berbagai Organisasi mengakui keunggulan pengukur pintar dan mengadopsinya untuk meningkatkan efisiensi dan akurasi manajemen utilitas. Perusahaan di seluruh dunia telah mengumumkan investasi lebih dari USD 62 miliar untuk infrastruktur pengukur pintar, dan Telefonica, misalnya, mengharapkan untuk melihat antara 90 dan 130 juta pengukur listrik,air dan gas cerdas yang dapat di implementasikan pada tahun 2022. Negara-negara Asia memposisikan diri mereka sebagai pemimpin dalam hal ini,ada ambisi bahwa pada tahun 2022, 70 persen dari semua rumah di wilayah ini akan terhubung melalui pengukur pintar. UE memperkirakan bahwa penggantian 80% meter listrik saat ini dengan meteran pintar akan mengurangi emisi karbon di kawasan ini sebesar 9% pada tahun 2021, dan menurunkan konsumsi energi rumah tangga tahunan dengan jumlah yang sama.

Banyak keuntungan yang terkait dengan penggunaan pengukur pintar – baik dari sudut pandang konsumen dan perusahaan utilitas – adalah pendorong pertumbuhan yang kuat. Perusahaan energi dapat menggunakan pengukur pintar untuk mengurangi biaya operasional mereka secara signifikan, karena lebih sedikit panggilan yang diperlukan, dan keakuratan penagihan ditingkatkan. Yang terakhir ini juga menguntungkan konsumen, tentu saja – sementara pengukur pintar juga menghilangkan kerumitan pembacaan pengukur bulanan atau triwulanan. Dulu, untuk memudahkan personel utilitas membaca, meteran telah ditempatkan di luar gedung atau di tepi taman. Namun pengukur pintar dapat ditempatkan di mana saja di dalam rumah.

Berkat dasbor yang cerdas dan sering kali mendekati waktu nyata, pemilik rumah dan penyewa dapat mengawasi penggunaan energi mereka dengan lebih cermat. Terakhir, namun tidak kalah pentingnya, wawasan yang diberikan oleh infrastruktur meteran pintar dapat digunakan untuk menciptakan struktur tarif yang lebih berpusat pada pelanggan. Misalnya, pengukur air pintar memungkinkan gradasi konsumsi air, bergantung pada penggunaan rumah tangga di properti sewaan, atau kondisi cuaca – seperti kelangkaan air di musim panas di semua rumah – melalui katup yang dikendalikan dari jarak jauh. Hal ini memungkinkan penggunaan sumber daya air,gas secara optimal.

Fondasi infrastruktur penting untuk pengukuran cerdas

Smart meter tersedia untuk semua layanan penting, mulai dari gas dan listrik hingga air dan suhu. Untuk menggunakan data ini secara efektif, perangkat terhubung dengan aman ke platform IoT melalui internet yang mengumpulkan dan menganalisis data. Melalui sejumlah dasbor, pengguna dan pemasok energi dapat mengakses data ini dan menghasilkan model penggunaan, statistik, dan tagihan.

Namun, pengukur pintar – yang ada dalam berbagai bentuk, dari pengukur yang benar-benar baru hingga opsi yang dipasang untuk teknologi lama – hanyalah puncak gunung es infrastruktur IoT. Agar mereka benar-benar memenuhi potensi mereka, infrastruktur masing-masing perangkat pengukur harus bekerja sempurna dengan jaringan, platform IoT, dan aplikasi di atasnya untuk memungkinkan bisnis dan konsumen mengakses data yang mereka kumpulkan dengan mulus.

Konektivitas di mana saja – melampaui internet

Terutama di pasar negara berkembang di Asia dan Afrika, infrastruktur pengukur pintar dapat tertahan oleh kurangnya konektivitas jaringan listrik dan telekomunikasi yang tersebar luas dan berkualitas tinggi. Misalnya, sulit untuk memanfaatkan teknologi komunikasi saluran listrik pada jaringan listrik pintar, yang banyak digunakan di Eropa. Demikian pula, menggunakan saluran telepon kabel untuk mentransfer data meteran pintar juga bisa sulit. Untuk menghubungkan pengukur ke platform IoT yang mereka andalkan agar berfungsi, mereka membutuhkan koneksi yang kuat yang tidak selalu tersedia. Namun, dalam banyak kasus, stasiun pengukuran terletak di ruang bawah tanah atau di balik dinding tebal yang dapat menyebabkan masalah bagi jaringan seluler konvensional.

A Long Range Wide Area Network, atau LPWAN ( NB-IoT dan LoRaWAN ), bisa menjadi solusi untuk masalah ini. Teknologi ini telah dirancang khusus untuk perangkat IoT seperti smart meter. Ini adalah solusi jaringan inovatif yang menggunakan sejumlah frekuensi berbeda dalam produk ISM-band dan SRD, bergantung pada wilayah. Teknologi jaringan hanya mendukung bandwidth data tertentu per perangkat, tetapi secara signifikan lebih hemat energi dan dapat diandalkan. Itu membuatnya ideal untuk infrastruktur IoT yang tidak tahan pemadaman, seperti pengukur pintar. Berkat konsumsi energi NB-IoT dan LoRaWAN yang rendah, pengukur pintar untuk penggunaan gas dapat dipasang terlepas dari sumber daya utama – dengan masa pakai baterai hingga 3-10 tahun.

Jajaran produk LPWAN ( NB-IoT dan LoRaWAN ),. adalah keuntungan signifikan lainnya dalam membangun infrastruktur untuk pengukur pintar. Dengan jangkauan antara 4 dan 20 km, bergantung pada kepadatan bangunan, terutama daerah pedesaan, teknologi ini dapat menjangkau jarak yang luar biasa dengan investasi infrastruktur yang relatif kecil.

Sama seperti jaringan seluler konvensional, NB-IoT dan LoRaWAN bukanlah infrastruktur sekali pakai, yang khusus dibuat untuk pengukur pintar. Dalam banyak kasus, jaringan semacam itu adalah langkah pertama dalam pembuatan infrastruktur IoT yang fleksibel dan kuat yang dapat digunakan oleh banyak aplikasi.

Write A Comment